~...Hadiah buat kekasih...~


Hadiah buat kekasih. Apakah yang sesuai untuk saya berikan buat kekasih saya? Menyingkap sirah... saya terkenangkan kekasih hati ini. Kekasih hati setiap orang mukmin. Siapa dia? Dia... Muhammad bin Abdullah. Junjungan besar, nabi akhir zaman.



Saya, sudah lama ingin buat post tentang Rasul tercinta ini. Tapi pengetahuan sirah yang terbatas buat saya berfikir sebentar. Yang saya ingin tulis di sini... hanyalah sedikit perkongsian yang saya perolehi dari sumber-sumber intenet dan buku. Juga sedikit dari kuliah-kuliah agama.



Dia... Muhammad bin Abdullah tersangat istimewa orangnya. Figur yang lengkap serba-serbi. Teladan buat segenap manusia. Dirinya yang maksum tapi penuh dengan akhlak-akhlak terpuji. Sehinggakan dalam satu hadith, Saidatina Aisyah RH berkata:



"Akhlak rasullullah adalah Al-Quran"




Dulu, saya amat-amat tersentuh dengan cerita hijrah Nabi saw ke Taif. Sejak zaman sekolah rendah saya membaca kisah itu... tapi waktu itu, minda yang belum berkembang membuat ia hanya terlafaz di mulut sahaja. Tanpa aplikasi... tanpa rasa perlu dicontohi.
Namun, syukur semuanya berubah sejak mula bersekolah menengah. Tersentuh dengan keperibadian Rasullullah saw: apabila Jibrail menawarkan untuk menghempap penduduk Taif yang tega membaling batu kepada baginda dengan bukit, baginda tidak mahu. Apa kata baginda?


" Sesungguhnya mereka itu tidak tahu"




Rasul kita yang ummi itu... walaupun buta huruf tetapi masih bertolak-ansur dan tidak sombong diri. Pernah dalam Perjanjian Hudaibiyah, penduduk pada ketika itu tidak setuju ditulis dalam lafaz syahadah Muhammad rasullullah. Mereka hanya mahu Muhammad bin Abdullah. Nabi kita dengan rasa rendah diri menyuruh Saidina Ali memadamkan perkataan Muhammad rasullullah dan menggantikan dengan Muhammad bin Abdullah. Namun Saidina Ali tidak mahu.


Apa tindakan Rasullullah?


Baginda bertanya kepada Saidina Ali... di manakah perkataan itu. Lalu, apabila Saidina Ali menunjukkannya... baginda padam dengan tangan baginda sendiri.



Ketika membuat persediaan untuk Perang Khandak, sahabat-sahabat menggali parit dalam keadaan kelaparan. Mereka mengikat perut mereka dengan batu bagi mengempiskan perut mereka agar angin tidak masuk, agar kurang rasa laparnya.


Namun, sampai satu ketika, mereka rasa tidak tahan. Mereka bertemu dengan Rasulullah SAW yang juga bersama mereka menggali parit. Mereka tidak mengadu dengan mulut, namun sekadar tersenyum dan mengangkat baju mereka, menunjukkan perut mereka yang diikat dengan batu tanda sangat lapar.


Rasulullah SAW ketika itu tersenyum. Lantas baginda pun mengangkat bajunya, menunjukkan perut baginda yang diikat juga dengan batu, bukan satu, tapi dua batu. Tanda baginda lebih lapar lagi. Sahabat-sahabat tidak berkata apa-apa, terus menurunkan baju mereka dan menyambung kerja. Rasulullah lebih lapar lagi dari mereka.


Pernah sekali, ketika giliran Rasulullah SAW bersama dengan Aisyah RH, isteri Rasulullah yang lain bernama Zainab binti Jahsy menghantar makanan. Aisyah RH rasa terganggu kerana ketika itu, adalah gilirannya dengan Rasulullah SAW. Lantas, Aisyah menolak semula makanan yang dihantarkan Zainab melalui khadamnya. Makanan itu jatuh dan perkakas yang digunakan untuk membawa makanan itu pecah.




Rasulullah SAW ketika itu tidak melenting, tidak menunjukkan rasa marah, tidak pula berkasar dengan Aisyah atas sikapnya. Baginda amat tenang, memikirkan semua perkara, baginda faham Aisyah masih muda dan agak mudah cemburu. Maka baginda sendiri bergerak, mengutip pecahan perkakas itu, dan makanan yang bersepah.


Kemudian baginda berkata: “Pergilah meminta maaf kepada madumu itu”
Itu sahaja. Dan Aisyah pergi.


~Cinta... manakah sewajarnya?~

Begitulah... indahnya peribadi si kekasih. Kekasih yang tidak pernah melupakan umat tercintanya. Sehinggakan pada saat sakarat sekalipun, lidahnya masih menyebut umatnya. Kita? Ingatkah kita pada sang kekasih ini. Sungguh... cintanya pada umat tiada tara. Tapi berapa ramai kita ingat dan sedar akan cintanya?



Dalam kuliah lepas, Ustaz Fikri sedikit bercerita mengenai Nabi Muhammad saw. Sebagai ikon yang perlu kita contohi. Kita selalu dengar, ramai ulama'-ulama yang telah bermimpi bertemu rasullullah. Dia pernah bertanya pada gurunya... bagaimana untuk bertemu mimpi dengan baginda. Apa kata guru ustaz Fikri? Gurunya kata... tanya dalam diri kamu, pernahkah kamu berhajat untuk bertemu rasullullah?




Wahai pembaca... pernahkah? Mengkoreksi diri... kita selalu ingin bertemu dengan model-model manusia hebat di dunia. Ada yang nak berjumpa Dr Syeikh Muzafar; angkasawan negara yang pertama, mungkin juga pemain bola sepak dunia; David Beckham dan entah siapa-siapa lagi. Tapi pernahkah... berhajat untuk bertemu rasullullah???




Si kekasih ini... cintanya berpanjang sejak dilantik menjadi rasul hinggalah menerjah gerbang akhirat. Masih menunggu umat-umatnya untuk memberi syafaat. Mengapa kita tidak semaikan rasa cinta pada baginda sebagaimana cintanya baginda kepada kita?



Kalau kekasih kita, kita beri bunga, anak patung beruang sedangkan dia belum tentu beri bakti pada kita. Sanggup. Tapi mengapa cinta kita tidak sebegitu pada baginda. Patutnya, cinta itu berlebih-lebih lagi. Tetapi berapa ramai yang mengaku cintakan rasullullah?




Ingin amal sunnah rasul pun malu. Pakai serban... malu, pakai jubah... malu, makan dalam dulang pun malu. Jadi bagaimana? Bagaimana mahu kita zahirkan kecintaan kita pada Rasullullah saw jika bukan melalui sunnahnya? Cintakah kita pada baginda sedangkan mulut begitu berat untuk berselawat padanya?


Mari sama-sama kita koreksi diri kita. Agak-agak... apakah hadiah yang sesuai untuk kekasih kita itu?

..............................

~Syukur... tidak cukup hanya diraikan dengan asma Allah~

~Nikmat kehidupan... tidak terhitung nilaiannya~


Nikmat yang Allah kurniakan kepada kita cukup banyak. Walau kita kira... kita hitung tidak cukup angka-angka yang kita ada. Kalau dibandingkan dengan cakrawala ini... yang cukup besar: yang kita kata infiniti, nikmat Allah itu masih tidak terhitung bilangannya. Mahupun yang kita nampak dalam alam musyahadah atau yang kita tak nampak. Tak mampu gapai sekalipun.



"Katakanlah: Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)."


Surah Al-Kahfi:109


Kita telusuri hidup kita nan indah ini.


Bermula dari alam roh yang sedikit yang kita tahu. Bermula daripada penciptaan kita ke muka bumi. Bertuahnya kita. Dalam 120 juta sperma yang berjuang untuk masuk ke dalam ovum, kitalah yang terpilih. Hanya satu... dan kitalah yang satu itu. Berjuang untuk melihat dunia, pernahkah kita tahu kesusahan dan kesakitan si ibu?




Dalam perjalanan hidup di dunia pula bermacam-macam nikmat yang Allah beri. Allah beri kita anggota yang tiada cacat celanya, diberi kepintaran, diberi segala-galanya. Apa yang kita minta... harap, semuanya dapat. Nikmat yang kita nampak sudah tak terhitung. Belum dikira nikmat yang kita tidak nampak lagi. Nikmat apa?




Pernah dalam perbentangan kelas, sahabat saya membuat perbandingan masa: berapa lama kita boleh hidup tanpa makanan, air, udara. Dilukis satu bulatan di atas whiteboard. Tanpa makanan, kita mungkin boleh bertahan selama 3 minggu untuk hidup; tanpa air, mungkin 3 atau 4 hari; dan tanpa udara? Berapa lama kita boleh bertahan? Lihatlah... itu dia nikmat Allah yang kita tak nampak, tapi peranannya sangat-sangat besar.




Saya, terkedu sebentar. Berfikir. Kalaulah Allah tarik nikmat udara pada saat itu??? Allah... tak mampu saya bayangkan.



Berapa kalikah kita bersyukur pada Allah setiap hari? Ironinya, manusia ini... bila Allah tarik nikmat-nikmat tertentu baru dia kenal erti syukur. Allah beri kesihatan, namun tiba-tiba Allah tarik nikmat tersebut... dapat penyakit, pergerakan terbatas, baru dia tahu nikmatnya sihat. Waktu sihat... jarang-jarang kita ingat pada Allah. Sebab itu, walaupun Allah timpa kita dengan musibah... perlu juga panjatkan kesyukuran. Itu tanda Allah tidak melupakan kita. Tidak mahu kita terus hanyut dalam arus 'melupakan-Nya'.




Itu nikmat yang kita nampak... kita rasa. Bagaimana pula nikmat yang kita tidak nampak? Dua nikmat terbesar yang kita jarang-jarang ambil peduli. Nikmat apa? Zaman persekolahan dulu sebelum mula kuliah, ustaz saya selalu kata,


"Bersyukur kita dengan nikmat Islam dan iman yang Allah beri..."



Ini dia sahabat-sahabat... dua nikmat terbesar yang kita jarang-jarang bersyukur atas kurniaan-Nya. Kerana apa? Kerana nikmat ini kita tidak nampak. Sedangkan nikmat yang nampak pun kita selalu dustakan... inikan pula yang tak nampak.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"


Surah Ar-Rahman:13




Kalau nikmat-nikmat zahir Allah tarik, kita sedar dan mungkin menyesal jika tidak guna dan syukur dengan selayaknya. Tapi bagaimana dengan 2 nikmat ini? Kita perasankah kalau Allah tarik nikmat ini? Kita ambil beratkah? Kita menyesalkah? Menjadi lumrah... yang tidak nampak memang kita tidak pernah ambil peduli. Sedangkan dosa dan pahala pun kita tidak ambil kisah... inikan pula 2 nikmat ini.



Jadi bilakah penyesalan timbul jika benar-benar Allah tarik nikmat ini?



Jawapannya nanti. Di Yaumul Hisab... Bila amalan sudah ditimbang tara... pada masa itulah kita akan benar-benar menyesal akan kehilangan 2 nikmat ini. Namun, fikirlah... berbaloikah penyesalan tika itu? Di saat tak mungkin kembali ke dunia walau sesaat pun. Berbaloikah penyesalan kala itu? Justeru, kalau Allah sudah beri kita nikmat Islam dan Iman... maka peliharalah. Peliharalah dua nikmat ini semaksimum kudrat yang kita ada.




Pernah Ustaz Fikri menyebut perkara ini dalam kuliahnya. Kita kata kita Islam, kita beriman... tapi benar-benarkah kita mengamalkan cara hidup Islam yang ditetapkan syariat? Benarkah kita beriman dengan sebenar-benar iman? Fikirlah...




Mungkin ramai juga yang lupa. Kalau dapat satu kebaikan, kesenangan yang selalu keluar dari mulut kita perkataan apa?


"Wah... bestnya"
"Seronoknya."



Ramai yang lupa untuk raikan setiap kesenangan mahupun kesusahan dengan mengintrepitasikan kesyukuran itu dengan asma Allah... kalimah 'Alhamdullillah'. Lafaz sahaja tidak cukup... yang perlu adalah aplikasi daripada lafaz tersebut iaitu membuktikan kesyukuran kita dengan amal.




Amal yang selayaknya sebagai tanda kita bersyukur atas nikmat Allah. Bagaimana? Guna nikmat Allah dengan sebaik-baiknya: guna untuk kebajikan tanpa pembaziran dan dengan penuh sifat kehambaan. Segalanya Allah yang beri. Kudrat, keizinan semuanya dari Allah. Kita ini, hanya sebagai alat yang menzahirkan segala kudrat itu. Hakikatnya... semuanya Allah yang beri. Kita... tiada apa-apa sebenarnya.



"Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam. Kamukah yang menumbuhkannya atau Kamikah yang menumbuhkannya? Kalau Kami kehendaki, benar-benar Kami jadikan dia hancur dan kering, maka jadilah kamu hairan dan tercengang."
Surah Al-waqiah:63-65



"Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya? Kalau Kami kehendaki, nescaya Kami jadikan dia masin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur?"
Surah Al-waqiah:68-70



"Maka terangkanlah kepadaku tentang api yang kamu nyalakan (dengan menggosok-gosokkan kayu). Kamukah yang menjadikan kayu itu atau Kamikah yang menjadikannya? Kami jadikan api itu untuk peringatan dan bahan yang berguna bagi musafir di padang pasir. Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang Maha Besar."
Surah Al-waqiah:71-74



Sungguh... nikmat Allah terlalu banyak untuk kita. Ayuh, syukurlah. Buktikan dengan amal.


...................................

~Menjemput ketenangan... singkirkan kegelisahan~

~Ketenangan yang dicari mendamai hati~
~Andai dinanti entah bila kan jadi~
~Perlu dicari menyentuh nubari~


Apakah definisi ketenangan yang sering kita canang-canangkan? Sering kita cari? Orang kata tenang itu bergantung pada hati, ada pula yang kata kalau hidup senang... cukup makan, pakai... itu tenang. Ada pula yang kata tenang bila lihat orang tersayang. Pelbagai versi.


Tapi persamaannya, setiap individu mencari ketenangan. Tidak kira dalam bentuk apa pun tapi ia tetap dicari dan dinanti. Tenang ini satu bentuk keperluan maknawi yang kita tak nampak. Tapi kita perlu. Sangat-sangat perlu. Ada orang yang sudah cukup mewah... kereta besar, rumah bagai mahligai tapi kekayaannya tiada membuat hatinya tenang. Takut andai segala kekayaan itu dicuri orang. Hilang dalam sekelip mata.



Ada orang, punya ramai kawan tapi tak juga hatinya tenang. Sentiasa ada masalah. Asyik ada konflik dan masalah. Ada pula yang kita lihat... naik basikal buruk, rumah buruk, kerja kais pagi makan pagi tapi wajahnya ada aura tersendiri. Bersinar-sinar. Tambah manis dengan senyuman.


Nampakkah? Nilai materi, fizik yang kita lihat bukan penentu kepada hadirnya ketenangan.



Pada suatu masa di zaman rasullullah saw, ada seorang lelaki berjumpa dengan Abdullah bin Mas'ud untuk bertanya cara-cara untuk menghilangkan keresahan. Abdullah bin Mas'ud berkata:


" Bawalah hatimu mengunjungi 3 tempat.
Pertama ke tempat orang membaca Al- Quran tidak kira kamu ikut membacanya atau sekadar mendengar bacaannya.


Kedua, menghadiri majlis ilmu yang mengingatkanmu kepada Allah dan


ketiga, kamu cari satu waktu yang sunyi, contohnya pada waktu malam dan ketika itu kamu bangun melaksanakan ibadat kepada Allah serta memohon kepadanya agar diberikan ketenangan dan kedamaian hati.


Jika selepas melakukan semua itu jiwamu masih tidak tenteram, mintalah kepada Allah agar menukarkan hatimu dengan hati yang lain kerana sesungguhnya hati yang kamu miliki sekarang bukan hatimu"


Lihatlah garis panduan yang diberikan dalam hadith ini dalam usaha kita mencari ketenangan. Namun, berapa orangkah yang melaksanakannya?



Kalau kita tertekan... stress dengan pelajaran, dengan peperiksaan dan segala macam masalah... kebanyakan kita memilih untuk makan, menonton wayang, window shopping dan sebagainya. Sanggup menghabiskan duit asal hati tidak gelisah lagi. Satu perkara yang ingin saya tekankan di sini. Kita mungkin beroleh KEGEMBIRAAN TAPI BUKAN KETENANGAN. Sungguh, kegembiraan yang bersifat sementara, waktu itu sahaja tapi akhirannya???



Adakah ada lagi ketenangan itu?



Kalau kita lihat hadith itu, mencari ketenangan sungguh mudah. Kalau tak mahu ikut, cukup sekadar mendengar orang membaca Al-Quran. Cukup juga sekadar mendengar kuliah ilmu dan bangun malam. Andai tidak juga tenang, minta agar ditukarkan hati. Lihatlah betapa pentingnya hati dalam skala ukur ketenangan. Sampai perlu tukar hati. Bukankah Allah berfirman;

" Sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati-hati akan menjadi tenang."


Saya pernah satu ketika dulu, entah apa yang rasa rasa pun saya tidak tahu. Bercampur-baur. Ada rasa geram, marah, sedih dan macam-macam lagi bila satu projek yang saya rancang ada orang lain terlebih dahulu yang buat. Memang tiada tenang. Lalu saya ambil keputusan untuk datang awal ke surau. Saya baca Al-Quran, namun rasa yang pelbagai itu masih ada. Tertanya-tanya dalam hati kenapa hingga saya rasa seperti mahu menangis.

Tak lama selepas itu, saya perasan ada seorang sahabat saya membaca Al-Quran di belakang saya. Saya biarkan sahaja sehingga sampai satu ketika saya berhenti untuk ambil nafas dan.... saya dengar di belakang, sahabat saya itu baca 1 ayat;


" Kamu merancang, Allah merancang.
Tapi sesungguhnya perancangan Allah itu lebih baik"



Saya, seperti rasa terpukul dari belakang. Pukulan yang terus menghentam hati. Rasa saya sangat lemah, sampai kan terlupa akan hakikat itu. Lihatlah bagaimana Allah memberikan ketenangan itu... bukan sahaja melalui usaha kita tapi kadang-kadang melalui orang-orang di sekeliling. Cuma kita sendiri yang tidak perasan.



Dan sungguh perancangan Allah itu yang terbaik. Bila saya hadir ke majlis tersebut, sambutannya dan keadaannya bukan seperti yang saya jangka. Saya terfikir... kalau projek ini berjalan atas nama organisasi yang saya pimpin mungkin akan memburukkan imejnya. Saya sangat terkesan daripada peristiwa itu. Hingga kini, setiap apa yang berlaku saya katakan pada diri: jangan cepat melatah, mungkin ada hikmah.



Hikmah kejadian kita mungkin tidak nampak pada masa itu tapi di masa hadapan... saya pasti. Tersangat-sangat pasti. Andai kita yakin dengan Allah maka ketenangan itu pasti akan mampir. Mari kita jemput ketenangan dan singkirkan kegelisahan. InsyaAllah. Moga setiap gerak langkah menuju destinasi ketenangan akan mendapat redha dari-Nya.

............................

~Apa dalam perutmu?~


"Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah."



Al-Baqarah:172


Pernahkah kita fikir akan pengertian thoiyibb yang disebutkan dalam ayat ini? Setiap hari kita makan. Ada yang berfalsafahkan makan untuk hidup, ada juga yang hidupnya untuk makan. Jadi yang mana satu?



Perlu titikberatkan soal makan dan pemakanan ini. Yang saya maksudkan bukanlah pemakanan seimbang, diet seimbang: cukup protein, cukup karbohidrat... kurang lemak tapi dari mana sumber makanan kita itu.



Sekarang mungkin kita tidak melihat isu ini sebagai satu isu yang besar. Iya, bukan kita bekerja untuk mendapatkan wang untuk beli makanan. Kita masih bergantung kepada ibu bapa, pada duit pinjaman PTPTN, JPA lalu kita memandang isu ini hanya sebelah mata. Ada yang pandang langsung pun. Yang dia tahu, cukup waktu kena makan. Limitation satu pinggan. Kalau tak makan perut mula berbunyi-bunyi, tak ada tenaga mahu belajar, mahu berjalan. Angkat tangan pun tak mampu.



Hukum makan sebenarnya apa?



Kalau dalam fekah, kita ada pembahagian dalam hukum. Ada wajib, sunat, harus dan haram. Itu asas. Jadi makan? Hukumnya apa?



"Eh, mestilah wajib. Kalau tak wajib, maka ia tak jadi keperluan asas manusia."


Perlu? Adakah itu tetapan untuk menjadikannya wajib?


Kalau saya katakan hukum makan itu harus, kamu percaya? Harus itu apa? Perlu kah maknanya? Kalau kita terjemahkan dalam rangka bahasa mungkin benar maknanya perlu tapi saya suka berkongsi makna harus itu dalam pengertian yang lebih islami. Pengertian fekah.


Harus dalam fekah maksudnya kalau kamu buat kamu tidak dapat apa-apa tetapi kalau kamu tinggalkan kamu tidak dapat apa-apa juga. Jadi perkara harus ini kita tidak perlu buatkah? Tak dapat apa-apa, maka sia-sia kalau kita buat. Kamu fikir begitu?



Makan hukumnya harus. Tetapi harus ini pembahagianya sangat istimewa. Ia boleh jadi wajib dan boleh jadi haram. Mahu tahu? Ingat penyataan awal tadi. Makan itu hukumnya harus, buat atau tinggal kita tidak dapat apa-apa. Tetapi makan dari sumber yang halal itu WAJIB dan makan dari sumber yang haram itu HARAM. Apabila berurusan dengan perkara-perkara haram maka dosa iringannya dan begitu sebaliknya: pahala sebagai ganjaran.



Sumber makanan kita dari mana agaknya? Halal atau tidak?


Mungkin dalam istilah biokimia, sintesis glukosa, protein dan lipid (lemak) yang kita makan hasilnya tenaga yang diterjemahkan dalam istilah saintifiknya ATP. ATP inilah yang kita guna untuk gerak kerja tubuh badan kita. Untuk berjalan, angkat tangan, lompat-lompat. Itulah yang kita guna. Apa yang kita makan, akan keluar semula dari tubuh kita jadi mengapa perlu fikir asal halal atau haram?


Mengapa perlu ambil kisah dalam bab makanan? Apa yang kita makan akan menjadi darah daging atau bahasa mudahnya sebahagian dari tubuh badan kita. Makan banyak makanan berlemak, maka lemak yang tak dapat disintesiskan itu akan berkumpul bawah sel-sel kulit kita. Menjadikan kita bertambah 'kiut' dan 'comel'. Makanan akan membentuk sel-sel badan, otot-otot kita. Jadi ia jadi sebahagian dari tubuh badan. Kalau sumbernya haram secara tidak langsung akan mengelapkan hati kita. Menyukarkan untuk menerima ilmu.



"Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan."


Al-A'araf:31


Sering rasa tidak puas hati kalau makanan dicatu. Kena marah pula kalau mahu ambil lebih. Bukan untuk kita, tapi untuk kawan-kawan kita. Lihatlah secara positif. Mengapa makanan itu dicatu? Jawapanya kerana ada orang yang makan lebih, yang mengambil sesuatu yang bukan hak dia sehingga kan orang lain tidak dapat.


Makan yang bukan hak kamu maka hukumnya haram.


Patutnya berterima kasih kepada insan-insan itu. Sudahlah mereka masak untuk kamu tapi juga menyelamatkan perutmu dari makanan yang haram. Yang bakal menyukarkanmu menerima ilmu.


Kalau pula kita buat jualan untuk persatuan atau kelab. Barang-barang jualan semuanya dibeli dari tabungan organisasi-organisasi tadi. Contohnya kita buat air, tiba-tiba rasa dahaga... kita minum tanpa persetujuan dari pengerusi, tanpa bayar. Halalkah sebenarnya minuman itu? Mungkin kita fikir,


"Eh, aku buat ni tak kan lah tak boleh rasa sikit"


"Tinggallah sikit untuk AJK"


Oh... walaupun kamu yang buat ia tetap bukan hak kamu. Ia adalah amanah dari organisasi kamu. Makan, minum yang bukan hak kamu tetap hukumnya haram. Itulah kita katakan, bila kamu sedekahkan kudrat kamu untuk organisasi itu, maka pelaburan kamu mesti yang sebaik-baiknya. Jangan mengharapkan balasan. Kalau sudah budget 1 liter air untuk dijual, maka 1 liter itulah. Bukan 900ml sahaja. Yang 100ml lagi masuk perut kamu.


Terfikirkah yang masuk itu dari sumber yang haram?


Allah... menulis ini pun saya kecut perut. Kecut, bimbang andai perut ini pernah dimasuki dengan makan minum yang haram. Yang menjadi darah daging yang mana daging yang terbentuk dari sumber yang haram ini akan disambar oleh api neraka! Allah... nau'zubillah.


Fikirlah... apa dalam perutmu itu, statusnya?

..................

~Langkah sudah mula~


Langkah saya sudah mula.
Langkah menuju ke mana?


Langkah saya sudah menghampiri jurang paling dalam dan luas. Paling banyak onak dan duri dalam hidup saya sebagai pelajar. Di alam pekerjaan belum lagi. Hihihi...



Tahun akhir... cabarannya lebih. Masa saya rasakan terlalu singkat untuk semester ini. Kerja-kerja yang banyak, laporan dan kerja lapangan membuatkan masa saya terisi dengan maksimum. Sehingga untuk cuti hari raya pun saya seperti tiada hati mahu pulang. Memikirkan kerja-kerja yang belum diselesaikan, cuti jadi menyiksakan.



Tahun akhir juga tahun untuk latihan ilmiah @ tesis. Di bawah seliaan Dr Zuhdi Marsuki, langkah saya telah satu per empat dimulakan. Takut, gementar untuk tesis kali ini. Tajuk tesis saya?...



"Eh, fakulti sains buat tajuk macam tu juga ke?"
"Buat tesis kena guna kitab ke kak?"






Pelik. Teman rasa pelik dengan tajuk tesis saya bila saya katakan saya mahu pinjam kitab daripadanya. Tiada yang pelik. Sains, Islam dan Ilmu... Ia saling berkaitan. Tolong doakan yang terbaik untuk saya dan semoga kajian saya ini ada manfaatnya kepada masyarakat. Doa itu kekuatan dan tatkala gerak langkah saya mula goyah doa itulah penyelamatnya.







Bermula lagi langkah. Langkah menuju ke Bangunan Peperiksaan. Peperiksaan akhir sudah menampakkan sinarnya. Semester ini saya ada 6 kertas yang perlu dijawab. 3 daripadanya untuk subjek major dan 3 daripadanya untuk subjek minor. Minggu ini minggu terakhir pembelajaran dan kertas pertama saya akan bermula 5hb November 2009. Berakhir 18hb November 2009.



Tolong doakan saya ya. Mungkin doa anda lebih makbul dari saya. Siapa tahu. Sudah baca kan post yang lepas? Post " Benarkah yang makbul itu doa kita?". Kita saling mendoakan dan semoga dengan rahmat-Nya, Allah swt redha dengan kita semua. Aminn...


Dalam kesibukan, masih sempat menjadi tukang teknikal untuk Hari Apresiasi Seni dan Sastera PAKK hari ini. Wah... pengalaman baru. Seronok walaupun sangat-sangat nerveous. Tahniah team Dara Merenti, dapat tempat kedua. Kepada pak cik teknikal: jangan lupa ambil saya berkerja nanti ya... dah pakar jaga sound dan peralatan teknikal..Huhu=)


Sesungguhnya ini hanyalah sebahagian daripada langkah-langkah kecil dalam kehidupan ini. Terlalu banyak lagi langkah yang perlu saya aturkan. Langkah ini di antara langkah-langkah permulaan dan saya perlu mengaturnya dengan penuh berhati-hati. Kalau jatuh? Perlu cepat-cepat bangun!!!




Langkah tercipta-UNIC

Semalam aku kelukaan,
Kecewa kehampaan,
Mencalar ketabahan,
Mimpi yang seringku harapkan menjadi kenyataan
Namun tak kesampaian,

Allah…
Inginku hentikan langkah ini
Bagaikan tak mampu untuk ku bertahan
Semangat tenggelam lemah daya,
Haruskah aku mengalah
namun jiwaKu berbisik inilah dugaan
Dan langkahku kini terbuka

Pada hikmah dugaan uji keimanan
Tak dilontarkannya ujian diluar kekuatan
setiap diri insan

Allah…
Pimpini diriku,
Untuk bangkit semula meneruskan langkah perjuangan ini
Cekalkan hati dan semangatku
Kurniakan ketabahan
Agar mimpi jadi nyata..
padaMu ku meminta


Daku mohon agung kudratMu

Wahai Tuhan Yang Satu

Segalanya dariMu



_download lagu ini di sini_


~Inspirasi Djailuh, Sadik dan Laksamana Sunan~





Teringat.

Saya teringat watak-watak dalam Trilogi Bagaikan Puteri ini. Laksamana Sunan @ Saifuddin, Djailuh dan Sadik. Kepada sesiapa yang telah membaca trilogi ini pasti cukup kenal dengan inspirasi-inspirasi ini. Mungkin 90% daripada pembacanya setuju dengan saya: mereka memberikan impak terhadap kehidupan kita seharian. Seolah mereka hidup. Hidup memberikan inspirasi. Hidup menjanjikan satu penambahbaikan dalam diri walaupun sebenarnya mereka hanya watak khayalan hasil keajaiban buah fikiran Ramlee Awang Murshid (RAM) dan tentunya ilham dari Yang Maha Esa.



Mengapa saya teringat?


Perkaitan. Apakah perkaitan ketiga-tiga individu yang saya sebutkan ini? Kalau saya ceritakan semua umpama saya mengulas novel ini pula. Sudah terlalu lapuk untuk ulasannya kerana RAM sudah muncul dengan 2 novel baru selepas berakhirnya trilogi ini: Hijab Sang Pencinta.



Perkaitan. Perkaitan antara watak-watak ini adalah persahabatan. Ya persahabatan. Semua kita bersahabat dan persahabatan itu diintrepitasikan dalam pelbagai bentuk yang berbeza. Dan itu yang membezakan persahabatan 'kita' dan 'dia'. Djailuh, Sadik dan Saifuddin: 3 sahabat yang bersahabat kerana Allah. Bersama-sama berjuang menentang mungkar dan sama-sama menyokong tatkala duka dan lara.



Pengorbanan. Elemen penting dalam bersahabat. Umpamanya ketika Sang Laksamana Sunan itu berterus-terang dengan Djailuh bahawa dia tahu Djailuh juga mempunyai perasaan kepada Haryani, Sunan rela berkorban untuk Djailuh. Pengakuan itu membuatkan Djailuh sangat-sangat malu dengan ketulusan hati sahabatnya. Malu yang teramat-amat sangat sehingga dia melarikan diri ke hutan. Di situ dia melepaskan tangisannya. Tangisan keharuan atas ketulusan hati seorang sahabat.



Juga ingatkah dengan Sadik? Sadik yang tidak mahir dalam persilatan, yang tidak punya kekuatan untuk melawan lawan seampuh Ratna Sang Ratu? Tatkala Sang Laksamana itu tidak terdaya melawan kesakitan akibat panahan sihir dan berhadapan dengan mata pedang Sang Ratu... Sadiklah yang berada di hadapannya. Sadiklah yang mempertahankan Saifuddin atas nama kasih dan tekad yang jitu walhal tahu dirinya takkan mampu berbuat demikian. Benar, dengan sekali tepis sahaja, Sadik tersungkur jauh dari Sang Laksamana.



Kala Sang Laksamana bersedih dengan kematian isterinya... siapakah yang dapat menebak hati Laksamana Sunan itu? Jawapannya Sadik. Sadik berkongsi kesedihan dengan Saifuddin dan sentiasa memberi nasihat dan dorongan kepadanya.



Lihatlah inspirasi-inspirasi ini. Memberi pengorbanan yang tiada nilainya untuk sahabatnya. Memang ia hanyalah watak-watak yang dicipta untuk novel ini, tapi keperibadian mereka ini tidak mustahil untuk direalitikan dan dibumikan. Bila teringatkan mereka-mereka ini, saya rasa gugah dan lemah. Sungguh... terasa.



Pengorbanan. Pengorbanan yang menjadikan ukhwah itu indah. Pengorbanan yang berdiri di atas landasan keimanan dan keikhlasan: bermakna kita tidak mengharapkan apa-apa balasan daripada sahabat kita. Ya, kita korbankan ruang jiwa untuk sahabat kita... memendam ketidakpuashatian hanya dalam hati kerana kita tahu bagaimana penerimaannya. Bagaimana dia akan bersedih dengan penyataan itu. Demi untuk tidak melihatnya bersedih kita pendamkan sahaja. Diam itu emas yang berselindung di sebaliknya kesabaran. Ruang jiwa terkorban.



Kita korbankan wang ringgit, masa dan diri untuk sahabat kita. Mengapa? Kerana dasarnya ukhwah tertinggi itu itsar iaitu melebihkan sahabat daripada diri sendiri manakala ukhwah terendah adalah berlapang dada. Tidak mengharapkan sebarang balasan daripadanya, ikhlas jiwa dan raga kerana sesungguhnya Allah jugalah sebaik-baik pemberi balasan.



Adakah sahabat kita faham perkara yang sama?




Allah, saya malu apabila teringatkan watak-watak ini. Saya tidak mampu menjadi sehebat mereka. Lemah dan gugah, rasa tidak terdaya dengan apa yang berlaku. Sesungguhnya hidup ini suatu anafora. Pengulangan ujian setiap masa. Ujian tanpa jemu bertamu tanda teguran kasih sayang Allah kepada kita. Seorang ulama pernah menyebut;




" Allah swt tahu manusia ini tidak akan mampu menerima nasihat berupa kata-kata, lalu Dia turunkan ujian dan musibah agar manusia belajar daripadanya..."




Sungguh, pengalaman itu guru terbaik. Memetik kata-kata Ustaz Khairul dalm kuliah tafsir:


" Kita boleh katakan apa-apa sahaja sewaktu dalam keadaan normal. Tapi sewaktu kita diuji, kita tak akan mampu untuk melakukan apa yang kita katakan..."



Terasakah dengan ungkapan itu? Saya, terus-terang...terasa. Amat-amat terasa.


" Tak ape, tenangkan diri dulu. Buat solat sunat dan baca Surah Ar-Rahman, minta pada Allah agar dilembutkan hati dia dan hati kamu. "
Ahmad Zahiruddin.


Allah jugalah yang memegang hati-hati ini dan Dialah juga yang membolak-balikkannya. Tiada pengaduan lain selain dari Allah dan pada-Nya lah tempat berserah diri. Ukhwah yang dibina hanya kepada Allah, bersandarkan iman dan ikhlas.



Djailuh, Sadik dan Saifuddin... inspirasi yang hidup dalam diri saya. Memberi makna mengungkap erti persahabatan yang sebenarnya. Walau gugah walau lemah bukan bermakna penamat bagi segala-galanya. Permulaan baru itu sentiasa ada. Bukankah seorang mukmin itu tidak akan jatuh ke lubang yang sama untuk kali kedua?



Sahabat... maafkan saya...


*Teruja kerana bakal bertemu lagi dengan Laksamana Sunan dalam Cinta Sufi. Apabila RAM mengatakan dia mengekalkan dialog ' mahukah engkau mendengar tawaranku' dan ' sebagai insan, aku sayang padamu', saya sudah menjangkakan cerita yang hebat dari RAM. Saya sudah terbayang pertarungan hebat antara dua pemegang akidah yang berbeza: percaya pada Allah dan si tunggangan syaitan di dunia. Saya tunggu Cinta Sufi dan semoga Allah panjangkan umur saya sehingga ke hari itu. Aminn...

~ALLAH... Dia sentiasa ADA~



" Sekarang ayah sudah tiada... macam mana? "


" Tuhan ayah kamu ada. Dia hidup dan tidak pernah meninggalkan kita. "


Benar... Allah itu sentiasa ada. Sentiasa ada untuk hamba-hamba-Nya. Cuma kita... cuma kita kadang-kadang menafikan keberadaan-Nya. Cuma kita yang kadang-kadang leka dengan kehidupan yang mengasyikkan ini. Hanya mencari Allah sewaktu kita diuji, sewaktu mendapat musibah. Waktu senang, waktu gembira tiada Dia dalam jiwa kita... Mengapa?



Cuba perhatikan dialog di atas. Ayah... adalah tempat penggantungan kita. Dia yang menjaga kita, mencari nafkah untuk membesarkan kita dan tangannya yang kekar itulah yang memujuk anak-anaknya. Dan mungkin dengan tangan itu juga kita mendapat pengajaran berguna sehingga kita menjadi 'manusia'.


Namun, hakikat yang perlu kita tahu, ayah juga makhluk Allah yang bisa diambil kembali pada-Nya. Bayangkan... satu-satunya insan yang kita harap telah pergi selamanya. Tiada tempat bergantung... tiada lagi yang menjaga... lalu kepada siapakah pergantungan itu beralih arah?


Tidak lain dan tidak bukan... hanya pada Allah swt. Allah swt yang sentiasa ada yang sentiasa bersama-sama kita. Harapan, sandaran dan kasih sayang. Tiada pernah sedetik pun Allah swt capahkan dari diri kita ini.


" Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. "


Al-Baqarah: 186





" Sunyi... sepi... tiada teman di sisi. Tiada yang mahu mendengar bicara hati ini. "



Lihat, hidup kamu yang sering dikerumuni teman-teman kini tidak berseri lagi. Teman kamu tiada di sisi kamu. Kamu tiada lagi insan untuk bergurau- senda, untuk berkongs rasa. Semuanya tiada. Dapat kamu bayangkan perasaan kamu tika itu?



Namun, saya ingin tekankan sekali lagi. Kalaupun teman kamu yang beribu tiada tinggal satu, kamu masih punya.... ALLAH. Dia sentiasa ada menemani kamu, sentiasa sedia menjadi tempat aduanmu. Ketahuilah, Allah sangat merindui rintahan hamba-hambanya. Segala masalah, segala penat lelah adukan sahaja pada-Nya. Dia Maha Mendengar baik hanya bisikan hatimu. Walaupun kamu ditinggalkan oleh manusia-manusia di bumi ini, namun Allah tidak sekali-kali meninggalkan hamba-hamba-Nya.



Tiada siapa... tapi Allah berserta.


Pernah putus cinta?

Rasakah bagaimana orang yang pernah disayangi dan dicintai berlalu pergi meninggalkan diri?


Sakit, azab... hati rasa tersiat-siat mengenangkan si dia. Namun ada juga yang memujuk jiwa:



" Ala... bunga bukan sekuntum, kumbang bukan seekor. Kamu boleh cari yang lain."


Dalam hal ini, logikkah kamu melebihkan 'si bunga' dan 'si kumbang' untuk mengubat lukamu?



Kamu cepat-cepat mencari pengganti, namun sedarkah bahawa seharusnya Allah yang dicari? Cari Allah untuk memuhasabah cintamu, cari Allah untuk menenangkan jiwamu. Bunga dan kumbang bukanlah isu utama jalan penyelesaiannya.



Kadang-kadang kamu rasa... tak dapat lupakan dia. Walau sudah berpisah, namun perasaan cinta masih menebal. Logikkah... kamu masih mencintai dia tapi dia? Dia tidak cinta kamu lagi. Tapi bagaimana dengan ALLAH?



Allah tetap cinta kamu walau kamu penderhaka. Walau kamu tidak pernah membaca kalam-Nya... walau kamu tidak pernah mengucap syukur pada-Nya. Cinta-Nya tetap ada, buktinya dengan nikmat yang tidak pernah putus diberikan kepada kamu. Lihat... Allah sentiasa ada. Sentiasa ada untuk kita.


Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Ali-imran:31




Situasi-situasi yang saya beri di atas hanyalah beberapa contoh sahaja. Simbolik, tetapi pesanan yang saya ingin sampaikan adalah sama.



Allah: Dia sentiasa ADA.
Dia tidak pernah melupakan kita. Sekali-kali tidak.

~Tiap-tiap hari subuh dinosaur~

Jadi dinosaur... anda mahukah?

Subuh dinosaur...

Sejak kebelakangan ini, nampaknya 'saya' setiap hari subuh dinosaur. Tapi 'saya' tak pasti pula 'saya' ni dinosaur jenis apa. Adakah Argentinosaurus, Seismosaurus, Ultrasauros, Brachiosaurus, dan Supersaurus? Hmm... 'saya' pun tak kenal bagaimana rupanya dinosaur yang 'saya' sebutkan ni.



'Saya' tahu... solat itu wajib. Tiang agama. Sesiapa yang tidak mendirikan solat bermakna dia meruntuhkan agamanya. 'Saya' tahu juga solat adalah hal pertama yang akan ditanya pada hari kebangkitan nanti. ' Saya' tahu itu... sangat-sangat tahu.



Tapi bagaimana ya? Bukan 'saya' tak mahu bangun untuk solat subuh pada awal waktu. Sungguh... 'saya' sedar waktu azan subuh dilaungkan, 'saya' dengar pergerakan rakan-rakan 'saya' yang bangun mengambil wudhuk... kadang-kadang 'saya' dengar bunyi titisan air orang lain mengambil wudhuk. Bukan 'saya' tidak mahu bangun... tapi saya letih...



Terlalu-terlalu letih!! Banyaknya assignment 'saya'... itu belum kira presentation, projek-projek kolej, projek-projek fakulti, kerja lapangan... banyak. 'Saya' berjaga setiap malam untuk tujuan-tujuan ini. Kerja 'saya' tidak pernah surut. Waktu makan pun sudah tidak menentu. Seperti tiada masa untuk diri sendiri.



Hasilnya... subuh 'saya' subuh dinosour. Kadang-kadang 'saya' terjaga awal, tapi beratnya mata 'saya'... lalu 'saya' sambung tidur semula. Sekejap lagi 'saya' bangunlah. Tapi nampaknya terlajak juga. Pukul 7... pukul 7.30. Setiap hari dalam lingkungan waktu begitu. Jauh sekali hendak mendapat takbiratul u'la... solat jemaah juga 'saya' tak dapat kejar. Hmm... kadang-kadang waktu solat lain juga 'saya' terpaksa kejar. Solat Asar... kadang-kadang pukul 630 petang 'saya' solat. Bagaimana ya... 'saya' letih sekali. Banyak perkara yang perlu 'saya' selesaikan..



"Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan."



Al-ankabut: 45



'Saya' terfikir juga. Patutkah saya dahulukan urusan-urusan saya tapi dalam masa yang sama 'saya' meringan-ringankan waktu solat. Bukan sengaja. Tapi urusan 'saya' terlalu banyak. Susahnya...



"Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat."



As-syura: 20



Apa salahnya... tinggalkan sebentar urusan duniamu itu. Hidupmu untuk Allah dan mengapa kamu lebihkan urusan-urusan duniawi melebihi ganjaran pasti, yang lebih hebat di akhirat. Muhasabahlah... seperti firman-Nya di ayat di atas, kalau kamu mengharapkan keuntungan di dunia maka tiada bagimu keuntungan di akhirat. Sedarlah... solat itu kewajipanmu. Jangan diringan-ringankan...



*'saya' dalam post ini bukanlah saya... tapi ini percubaan saya dalam penulisan naratif..hihi... tapi saya harap anda faham msg yang ingin saya sampaikan.. Saya agak lemah dalam penulisan naratif, maaf jika ada bunyi2 sumbang. HIHI. Saya mengalu-alukan komen anda...=)

~Terasing, mengasing @ diasingkan?


Teman: 1+1+1+1+1+1+1=1
kenape x 6 ek?

Sahabat: ntah la

Kawan : adat dunia

Teman: knape?
ape yd adat dunia?

Kawan: huhuhu
sejauh mana pn kita,tp at last,pergantungan perlu pada dr sendiri ...


Teman: yela.. mengapa begitu?
mengapa bebitu asing
terasing, mengasing @diasingkan??
sila jawab
haa


Kawan: begitu ?

Teman: aha
hihii... taping error maaa
itulah... a bit complecated kan?
bila ramai yg xfhm 2 yg mnyebabkan terasing, mengasing @ diasingkan...


Sahabat: hmm
pandai
amik falsafah ek


Teman: falsafah kehidupan
sume org amik
hihi..


Kawan: kalo persoalan ini pada sy,mengapa begitu asing,terasing,diasing,mengasing-
suma tu perasaan emosi kita ja
perasaan kita y kontrol dr bab tu jd asing,terasing


Teman: 1+1 = 3
pun boley juga
tapi susah nk cari
yg bnyk 1+1+1 tetap 1
kenapa agaknya

Sahabat: yup
dalam bab akidah itu dipanggil hukum akal kan?

Teman: ade gak betulnya 2
tp 1+1=3
itu msuk tasawuf


Sahabat: yup
tp still lagi dalam bab akidah
hukum akal


Kawan: mmg lumrah hdp xleh lari dari emosi up n down
but selg akal blh kwl perasaan
xde istilah tu

Sahabat: aha
cuma nak tambah
akal berteraskan ilmu dan iman


Teman: 2la sebaiknya..
andai emosi itu melebihi akal...
ape jadinya?

Sahabat: emosi melebihi akal
adalah kerana kurangnya iman
jadinya ruang utk iblis
memanah hati manusia lalu membentuk perasaan amarah
menyebabkan akal tiada lagi tepat melalui institusi hati yang telah di panah iblis itu

Teman: hakikatnya iman manusia setipis kulit bawang...
berubah setiap masa
turun dan naik..


Sahabat: itu falsafah
tapi yang sebenarnya
hati yang senipis kulit bawang
kerana hati itu tempat iman dan iblis ini bertapa

Teman: qalb...juga bermaksud berbolak-balik
sering berubah2


Sahabat: aha
itu lah yang sebenar

Teman: diri bersandarkan hati
hati bertahktakan iman


Sahabat: itulah cabangnya

Kawan: so, jgn biarkan emosi menguasai akal yang menyebabkan terasing, mengasing
atau terasing.
kalo pndpt saya, ianya bergantung pada hati, emosi yang menyampaikan maksud
pada akal,lalu membuat tafsiran asing,mengasing,diasing,mengasing.kalo maksud
tu tve,tve la
kalo -ve,-ve la
jadila asing terasing,mengasing diasingkan



Teman: betul jugak tu
hihikhik...
tp biarkan
sejauh mane terasing, mengasing atau diasingkan
Allah xmengasingkan kita

Kawan: sebab tu ALLAH bg kita kesabaran
kalo xda sifat tu dh lama meletup


Teman: betul...
Innallaha ma'as sobirinn. Dalam surah Al-Baqarah juga disebut. Allah itu
sesungguhnya dekat dengan hambanya
.


Kawan: kalau tiada kesabaran,
hari2 sure ad je manusia meletupkan diri
hahahahaha


Teman: ye la
yg nk menembak org pun ade
hihihi



Kawan: igt satu je,kalo sstu bnd tu xdapat or wat,bukan sebab orag xnak kasi,tp allah x
izinkan dia bagi
mb allah xizinkan mereka paham lagi
huhuhuh
semlm bila dpt ayt tu dalam novel,terus jadi sejuk hati
huhuhuhuhu


Teman : betul gak 2
allah mnyusun setiap segala kejadian
mungkin ini yg terbaik
mmbuat kita belajar erti hidup
erti sabar
erti syukur

Sahabat: Sungguh, izin Allah itu yang utama
tapi xbermakna kita hanya perlu menanti buah yang gugur
ada nisbah: nisbah Allah dan nisbah kita
kita kena usaha juga


Teman: Betul...
contohnya macam kita tanam pokok, tapi xsiram xletak baja
hanya mengharap pokok mengeluarkan buah dan bunga yg cantik
bila xada hasil
kita kata Allah xberi izin
tp
usaha kita?
kosong...


Kawan: tu r, that y sy ckp td

Sahabat: betul


Kawan: sejauh mn pn kita,tp pengakhiran kita ttp pada diri sndr
nasihat tok dr sm
huhuhuh

Teman: boleh jadi yg kita xsuka 2 yg tbaik buat kita...dan yg kita suka xsemestinya baik
untuk kita
kan kan
hihi...


Sahabat: hadapi emosi
emosi diri dan orang lain
bertakhtakan iman itu tadi
namun berpandukan ilmu
jika tidak akan sesat
di dunia tidak tahu jalan
di akhirat pun sama


Teman: hmm..betul2..
100% markah..

~Benarkah yang makbul itu doa kita?~


Selalu berdoa?


Kita selalu berdoa. Semestinya. Secara langsung baik seperti selepas solat atau sebelum makan, atau pun secara tidak langsung seperti meminta di dalam hati dalam keadaan kesusahan. Doa adalah dituntut, kerana ALLAH sendiri mengarahkan kita berdoa dan berjanji akan memperkenankannya.



“ Dan berkata RABB kamu, berdoalah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan!”

Surah Al-Mu’min ayat 60.



Pernah kah anda berdoa dan ALLAH makbulkan doa anda secara langsung, bukan anda minta terus dapat, tetapi maksud saya anda nampak doa anda itu dimakbulkan? Malah bukan sekali dua, tetapi berturut-turut. Anda minta berjaya dalam exam, ALLAH bagi. Anda minta kaya, ALLAH beri. Anda rasa doa anda makbul bukan? Secara tak langsung, anda rasa gembira.




Tapi, tahukah, kemungkinan, apa yang anda dapat itu, bukannya datang daripada doa kamu. Kerana doa kamu tidak makbul sebenarnya. Pernah dalam kehidupan saya, saya berdoa, meminta kepada ALLAH dan saya sering nampak doa saya dimakbulkan oleh ALLAH SWT.



Saya rasa puas hati. Banyak lagi benda, saya minta kepada ALLAH dan ALLAH bagi. Siapa yang tidak suka? Siapa yang tak rasa istimewa? Saya macam lemas dalam kehebatan saya sendiri ketika itu. Akhirnya, pada satu hari, saya mendapat satu mesej berbentuk cerita daripada seorang yang saya tidak kenal.



Kisah berkenaan seorang abang dan seorang adik.Kedua-duanya adalah anak yatim lagi miskin. Mereka tinggal di rumah pusaka tinggalan ibu bapa mereka. Kedua ibu bapa mereka adalah hamba ALLAH yang soleh. Kedua-dua anak dididik untuk bergantung harap dengan ALLAH SWT.Si abang, saban hari berdoa agar ALLAH mengubah nasib hidupnya. Dia meminta kepada ALLAH agar dipertemukan dengan isteri yang cantik lagi kaya. Dia meminta kepada ALLAH agar dirinya kaya raya.



Si Adik pula, seorang yang buta huruf. Tidak seperti abangnya, dia membaca doa pun dengan melihat kertas. Sebelum bapanya mati, dia pernah meminta bapanya menulis sesuatu di atas kertas, dan kertas itu sering dipegangnya setiap kali berdoa.Akhirnya, ALLAH mempertemukan seorang perempuan yang cantik lagi kaya dengannya. Perempuan itu jatuh hati kepadanya, lantas berkahwin.



Si Abang seperti mendapat durian runtuh dan kehidupannya terus berubah. Dia keluar dari rumah pusaka, dan meninggalkan adiknya.Si Abang akhirnya kaya raya, malah terus kaya apabila dia memasuki medan bisnes. Dia sudah mula alpa dengan ALLAH, melewat-lewatkan solah, jarang membaca Al-Quran, tapi tidak pernah lalai untuk meminta kekayaan daripada ALLAH. Kalau masuk dalam bab perniagaan, kekayaan dunia, maka berbondong-bondong doanya kepada ALLAH.



Dan ajaibnya, ALLAH beri apa yang dia minta. Si abang rasa dia istimewa.Si adik pula, hidupnya tidak berubah. Dia masih seorang sederhana, dengan kelemahannya sebagai seorang buta huruf, dia hannya mendapat kerjaya sederhana, terus menjaga rumah pusaka. Si adik, juga rajin berdoa.



Si abang tahu, si adik rajin berdoa. Tapi Si Abang melihat, hidup adiknya tidak berubah-ubah. Lantas satu hari, ketika Si Abang menziarahi adiknya, Si Abang berkata dengan sombong:



“ Kau kena berdoa kuat lagi. Tengok aku, berdoa je ALLAH makbulkan. Kau ni tak cukup hampir dengan ALLAH ni. Berdoa pun masih tengok-tengok kertas. Tak cukup hebat”



Si Adik tersenyum sahaja. Suka abangnya menegur kerana padanya, teguran abang amat bermakna.Si Adik terus hidup sederhana, di dalam rumah pusaka, dengan doa melihat kertas saban hari, dan kehidupannya tetap tidak berubah. Tidak menjadi kaya seperti abang.



Satu hari, Si Adik meninggal dunia. Ketika Si Abang mengemas-kemas rumah pusaka, dia berjumpa satu kertas. Kertas itu adalah kertas yang adiknya sering pegang ketika berdoa.Si Abang menangis teresak-esak apabila membaca kertas kecil itu.Kertas itu tertulis:



“ Ya ALLAH, makbulkan lah segala doa abang aku”



MasyaALLAH…Si Abang mula membandingkan dirinya dengan adiknya. Adiknya kekal taat kepada ALLAH dan tidak meringan-ringankan urusannya dengan ALLAH SWT. Adiknya, sedikit pun tidak meminta dunia kepada ALLAH, malah tidak meminta apa-apa untuk dirinya. Tetapi adiknya meminta agar segala doa Si Abang dimakbulkan. Si Abang, tidak pernah sedikit pun mendoakan Si Adik.



Si Abang mula nampak, rupanya, bukan doa dia yang makbul. Tetapi doa adiknya telah diterima oleh ALLAH SWT, lantas segala doanya menjadi makbul. Saya, terasa sungguh bila membaca mesej daripada orang yang tidak saya ketahui itu.



Oh. Saya mula terasa saya adalah Si Abang.Mungkin, bukan doa saya yang makbul. Tetapi doa Ibu Bapa saya yang makbul. Saya mendapat mesej itu selepas mendapat keputusan SPM. Semenjak itu, saya sering berusaha meminta doa daripada orang lain. Paling kurang, apabila saya berdoa, saya akan minta sahabat saya aminkan. Sebab, saya benar-benar terasa bahawa doa orang macam saya, tidak cukup untuk ALLAH makbulkan.



Sebab itu, saya sering meminta pembaca-pembaca menembak doa kepada saya. Sebab itu saya sering menulis, ‘Semoga ALLAH redha dengan kita…’, moga-moga ada pembaca saya yang soleh mengaminkannya dan doanya diterima.



Bila saya berjalan jauh sampai ke Jordan, saya nampak bahawa, perasaan rendah diri ini sememangnya perlu wujud dalam diri. Hal ini kerana, ketika peristiwa Palestin diserang Israel awal tahun 2009, Imam di Masjid Universiti sering mengulang doa ini:



“ Ya ALLAH, kalau KAU tolak doa kami, maka KAU terimalah doa orang-orang soleh dari kalangan kami”



MasyaALLAH, imam masjid besar di Irbid, seorang yang tekenal rendah diri dan soleh, pun merasakan doanya tidak layak dimakbulkan ALLAH. Tetapi kita, kadang-kadang, bila melihat doa kita makbul, jangan kata kita nak kembalikan keberjayaan makbul doa itu kepada ALLAH, malah kita rasa berbangga pula, seakan-akan kita rasa kita ini seorang dari wali-wali ALLAH.



Ya, ALLAH berjanji untuk memakbulkan doa.


“ Dan berkata RABB kamu, berdoalah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan!”

Surah Al-Mu’min ayat 60.



“ Dan jika hambaKu bertanya kepadamu(wahai Muhammad) tentang AKU, sesunggunya AKU amat dekat…”

Surah Al-Baqarah 187.



Kita kena yakin sentiasa bahawa ALLAH akan makbulkan doa kita.Tetapi, kita tidak boleh mengangkat diri kita dengan menyatakan bahawa ALLAH memakbulkan doa kita kerana kebagusan kita.



Sebab itu, apabila berdoa, kita perlu berdoa dengan rendah diri. Jangan rasa kita hebat hanya kerana doa kita dimakbulkan. Malah, kalau kita perasan doa kita dimakbulkan, perlulah kita pulangkan segala kehebatan kepada ALLAH SWT.Sesungguhnya, ALLAH itu memberikan rezeki dan pertolongan, kepada sesiapa yang DIA mahu.





p/s: Pembaca... sudilah menembak doa untuk saya agar dipermudahkan urusan saya, ditetapkan pilihan serta mampu menyiapkan kerja2 saya... Sungguh terasa lemah sekarang. Hanya doa yang menguatkan. Saya pohon doa kamu....

~Anything For You~



If there were a single sacred rose
On a mountain top that grows
Where nobody ever dares to go
For you I’d climb that mountain high
I would reach up to the sky
If that rose was your desire


Don’t you know that I
Would do anything
Would do anything
For you
I would do anything
Would do anything
Anything for you


For you, I would sail the seven seas
Walk the deserts in between
Just to bring you anything you need
Nothing could ever be too much
Anything to show my love
‘Cos it gives me strength enough


Don’t you
Don’t you
Don’t you know that I
Would do anything
Would do anything
For you
You know that I
Would do anything
Would do anything
Anything for you


For you I would take on any trial
And I would walk on through the fire
You give me strength enough to face it all
You make me feel invincible


‘Cos I would do anything
Anything for you
You know that I
Would do anything
Would do anything
Anything for you


These things are nothing to
All the things you do for me
You are my dream come true


A love I never knew you see
I’d take on a mountain high
Just to see you smile for me
You make me want to be
The very best that I can be


I would do anything
Anything for you
You know that I
Would do anything
Would do anything
Anything for you


Bukan untuk mereka yang bergelar 'kekasih'... Liriknya sedikit hiperbola
(ye la... panjat gunung semata-mata untuk sejambak bunga, berlayar ke 7 lautan... kamu sanggupkah?..hihi...)
tapi lihat lagu ini secara positif :-)

Secara personal.. kecintaan dan kesanggupan untuk melakukan sesuatu itu hanya milik Allah. Untuk mengapai cintaNya yang tiada tandingan... InsyaAllah saya sanggup untuk semua itu. Pertaruhkan kudrat, pertaruhkan diri...
Hanya untuk ALLAH.

"For you, I would sail the seven seas
Walk the deserts in between
Just to bring you anything you need
Nothing could ever be too much
Anything to show my love"


‘Cos it gives me strength enough
Don’t you
Don’t you
Don’t you
know that I Would do anything
Would do anything For you
You know that I Would do anything
Would do anything Anything for you

Juga lagu ini khas dari saya untuk insan-insan yang saya sayang dan cinta kerana Allah. Keluarga... sahabat-sahabat...

Uhibbukum fillah.:-)

~Salam Aidilfitri~


Salam untuk semua...


Maaf kerana agak lama saya tidak mengupdate blog ini... Hampir 2 minggu.
Maaf... saya tiada kesempatan. Akhir-akhir Ramadhan ini saya terlalu sibuk dengan pelbagai perkara. Banyak tanggungjawab saya. Alhamdullillah, segalanya berjalan lancar hasil kudrat kurniaan Allah SWT.


Hari ini... saya akan pulang ke kampung. Tak sabar rasanya. Dan yang pastinya di kampung saya juga bakal sibuk. Kakak saya dengan bangganya telah mengorder sejenis kuih dari saya. Itu belum dikira menu2 yang wajib ada di rumah...

(agak-agak berapa patut saya jual? =P)



Doakan saya selamat sampai. Amin...


Di kesempatan yang sempit ini ( saya perlu ulangkaji untuk test petang ini+ berkejar2an untuk mengemas brg dan menyelesaikan beberapa perkara... huhu) saya mengambil kesempatan mengucapkan:


SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI
MAAF ZAHIR DAN BATIN


Ringkas... saya tiada idea lagi..hihi.. Maaf ya.



Saya doakan semoga Aidilfitri ini membawa seribu makna buat anda. Moga tarbiah Ramadhan itu akan kekal menjadi urat saraf anda... penguat untuk menjadi hamba Allah yang sentiasa bertambah keimanannya...



Amin Ya Rabbal A' lamin...

~Akhirnya 'dia' milik saya (^_^)~


~Dalam rahsia ada taktik dan strategi.
Di hujungnya kejutan demi kejutan~





Milik saya... akhirnya saya dapat VT saya!



Dapat?...Hmm kurang tepat. Saya membelinya. Hari ini tercapai hajat saya untuk memiliki VT. Sejak dari gerai FESKUM 09 saya asyik membelek-beleknya sahaja. Mengambil masa berfikir. Beli atau tidak. Akhirnya saya terpaksa akur dengan kira-kira. Tiada budget untuk buku pada waktu itu...huhu...


(saya rasa pemilik gerai tu pun memandang2 saya kerana membelek2 tapi tidak beli...hihi)



Tapi hari ini... saya gembira.. VT milik saya...Yipiii...(^_^).




Kerja saya terlalu banyak sebenarnya. Saya perlu siapkan proposal dan tesis, siapkan slide presentation, report makmal, artikel jurnal ISI ( oh... layakkah bagi seorang amatur seperti saya?=)...), report itu report ini. Wah...tak terkira. Tapi VT ni adalah makanan jiwa saya. Untuk menghilangkan tekanan dan kepenatan, saya suka membaca.



Kadang-kadang mungkin saya menonton cerita atau filem... tapi membaca memberikan saya kepuasan maksimum. Buku yang saya beli semuanya saya sudah survey ceritanya, gaya penulisan penulisnya dan yang terpenting... jalan cerita. Filem atau cerita (saya tonton di laptop saja ye...bukan di panggung wayang...huhu) kadang-kadang membosankan, terlalu perlahan jalan ceritanya dan kadang-kadang tiada pengajaran pun. Sebab itu saya suka baca, baca dan baca.



Jadi bilakah masanya untuk VT? Saya telah tetapkan masa untuk VT iaitu selepas Asar sehingga waktu berbuka. Itupun jika saya ikut. Tapi saya rasa saya akan capai VT bila-bila masa saja bila saya penat buat kerja...




VT, sebuah novel tentang bola keranjang (Volleyball Team). Mencetuskan inspirasi dakwah dalam aspek sukan yang sememangnya dekat dengan hati remaja. Siapa kata bersukan kita tidak boleh menyampaikan Islam? Nak tahu bagaimana... bacalah VT. Tapi, ini VT saya... baca VT kamu. hihi.. (^_^)







Macam kenal je wanita dalam gambar ni. Inilah Dr Amida@ Hamidah Abd Hamid. Turut memberikan komen ni muka pertama novel ini. Pernah berguru dengannya dalam bidang penulisan dan komunikasi saintifik selama 1 semester. Menarik ulasannya di muka pertama... Saya... bila lagi ya nak dapat ulasan sebegitu dari Dr Amida?? Hihi...


Cukup-cukup. Saya perlu mentelaah VT saya pula. Hihihi..
Hilal Asyraf... saya sudah dapat VT... saya tunggu SINERGI pula. Cepat-cepat sikit ya terbitnya...
.....................................

~Rehat-rehat-dan rehat~

Bosankan asyik membaca artikel yang berjela-jela? Pedih terasa mata... terutamanya membaca melalui skrin komputer. Kali ini... kita rehatkan minda kita...huhu. Mari membaca komik. Santai sahaja tapi terselit ayat-ayat Al-Quran dan pengajaran. Sebenarnya saya tercari-cari juga artikel yang sesuai untuk dipostkan sempena Nuzul Al-Quran hari ini... tapi tiada yang menarik perhatian saya. Hmm, takpe lah.. Enjoy yourself!

Keizinan dari tuan rumah@tuan bilik dll...kadang2 kita tak ambil berat juga. Main redah je.


Kurangkan ketawa tapi banyaklah bermuhasabah diri. Ketawa mungkin menceriakan tapi jangan keterlaluan... Bagaimana Rasullullah? Baginda tidak pernah ketawa terbahak-bahak melainkan dengan senyuman sahaja. Betul kan?

Saya ingin sekali... anda bagaimana???

Indahnya Islam... perkara sekecil ini pun ada panduannya=)

Anda marah?... Saya rasa cerita ini cukup memberi pengajaran..hihi..

~kembali normal tanpa kelukaan lagi... Alhamdulillah=)~

~Saya terluka~

Luka itu pedih... menyucuk kalbu dan mencedera jiwa. Hati rasa tersiat kerana keterlaluan pedihnya. Itulah hati saya. Hati saya terluka. Terluka bukanlah kerana cinta atau apa tapi terluka dengan kata-kata. Ya, hanya kata-kata. Kata-kata itu ibarat pedang...yang tajamnya bisa membunuh lawan. Hati saya terpancung dek kata-kata itu. Terlalu pedih. Sakit.


Mudahnya manusia menutur kata... tanpa berfikir akan kesannya. Terdorong dek emosi, kita bisa meluahkan apa sahaja.


Terfikirkah kenapa Allah menciptakan mulut itu satu? Mata dan telinga itu dua? Allah menyuruh kita lebih melihat dan mendengar dan mengurangkan percakapan. Hikmahnya tersirat. Kata-kata kita bisa menguris orang lain... bisa menyedihkan orang lain.



Kali ini... selama lebih 2 dekad usia saya, inilah kali kedua seseorang menerbitkan hal itu. Pertama, semasa di sekolah menengah... tapi ia bukan ditujukan kepada saya tetapi sahabat saya. Dia menangis kerana pernyataan itu. Saya mengerti sekarang mengapa dia menangis. Saya mengalami perasaan itu sekarang. Saya mengerti... terlalu mengerti.


Apalah salah saya sehingga dia memandang menembusi dimensi yang lain. Saya hanya meminta satu perkara. Jikalau tidak mahu beri... tak perlu beri tapi janganlah berkata yang bukan-bukan. Pedih... menyucuk-nyucuk. Sebak dada tatkala dia berkata begitu. Dada saya seakan mahu pecah. Sukar saya gambarkan perasaan saya ketika itu. Seperti saya membuat dosa sebesar gunung padanya. Allah... dosa kecil pun saya tidak sanggup menanggung, inikan sebesar gunung. Allahuakhbar...


Tanpa sedar... kadang-kala air jernih itu mengalir juga. Ketika duduk, berjalan berseorangan... walaupun tidak terzahir pada penglihatan tapi hati saya menangis hiba. Ketika saya bertadarus dan terjumpa ayat-ayatNya yang berkaitan dengan perkara tersebut, kolam mata saya akan terus bergenang. Mungkin ada yang melihat saya senyum, ketawa... tapi dasar hati saya hanya Allah yang mengetahui. Pedihnya... hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya. Sungguh... luka ini terlalu berat untuk saya tanggung.


Kelukaan ini juga menyebabkan saya mengabaikan seseorang. Seseorang yang agak rapat dengan saya. Saya biarkan pesanan-pesanan ringkasnya... saya biarkan panggilan-panggilannya. Maafkan saya. Saya bukan sengaja tapi kelukaan ini menjadikan saya seorang yang sensitif. Saya hanya boleh berbicara dengan orang-orang tertentu sahaja.



"...Dalam bulan Ramadhan ni, Allah beri kita ujian. Kalau kita sabar... kita akan dapat pahala tapi kalau sebaliknya... kita tak dapat apa-apa..."

Hafizuddin Hasni



Benar katanya... sabar itu pengubat jiwa saya. Saya bersabar dengan kata-katanya walaupun saya tahu saya tidak mempunyai kekuatan maksimum. Sabar...itu kemanisan yang berbuahkan syurga.



"...Sabarlah Aisya_Yusra. Marah dia tu tandanya dia........hahaha"
Zahidah Ishak

Ada juga yang menghiburkan hati saya. Masih ada yang sudi membalut luka saya yang terbuka luas itu.. Saya tak mahu menyambung ayat tersebut kerana ayat itu hanya suka-suka. Penghibur hati sendiri di kala duka. Itu sahaja yang saya mampu. Menutup kelukaan dengan kegembiraan. Hipokritkah? Biarkan... Saya hanya mampu buat itu. Sabar dan mencari kegembiraan.



Saya bukanlah pendendam. Saya bukanlah membenci dia. Namun, hati saya terluka dan kelukaan itu pasti mengambil masa untuk sembuh. Entah bila kesembuhan itu akan tiba... saya tidak pasti. Kelukaan itu terlalu pedih untuk saya. Tetapi yang pasti, saya tidak akan biarkan ia hadir dengan sendiri. Saya akan mencarinya. Ya, mencari kesembuhan... dengan kalamullah dan dengan zikirullah. Insyaallah ia akan hadir. Saya pasti itu. Tiada yang menghampakan andai ia melibatkan Allah Yang Maha Kuasa.
.............................

~Emosi kamu... sila kawal sedikit!~


Emosi kamu... sila kawal sedikit!!
Ya... kawallah sedikit. Jangan terlalu mengikut emosi kamu sehingga menguris hati orang lain.



Firman Allah S.W.T. bermaksud:

"Mereka menafkahkan harta benda mereka ketika senang ataupun susah.
Mereka juga mampu mengawal perasaan marah dan mereka juga
memaafkan kesalahan orang lain"

( Ali Imran: 134 )




Maksud ayat di atas menggambarkan pujian Allah S.W.T. terhadap orang yang bertakwa dan di antara sifat mereka yang disebut dalam ayat di atas ialah berjaya mengawal emosi marah. Rasulullah s.a.w. pernah menimbulkan persoalan kepada para sahabat tentang siapakah manusia yang gagah?.




Lantas dijawab oleh sahabat bahawa manusia yang gagah ialah mereka yang mampu menumbangkan lawannya. Mendengarkan jawapan tersebut, Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa orang yang gagah ialah mereka yang mampu mengawal perasaan marah dalam dirinya.


(mafhum Hadis)




Bila kamu marah, pernahkah kamu cuba kawal marah kamu? Atau kamu salurkan perasaan marah kamu pada seseorang yang tidak sepatutnya kamu marah. Salah dia tiada pada kamu. Tapi kamu marah dia, seakan dia berbuat dosa besar pada kamu.




Pernah kamu fikir perasaan dia? Cuba kamu fikir perasaan kamu kalau orang lain marah kamu tanpa sebab yang munasabah. Kamu marah bukan? Kamu sakit hati bukan?


Begitu juga dia...




Bila kamu marah, mengapa kamu tidak cuba untuk diam sebentar dan tenggelamkan diri kamu dengan zikrullah? Kenapa kamu tidak beristighfar? Kenapa kamu tidak melakukan sunnah Rasullullah?

Apabila Rasulullah s.a.w. marah dan ketika itu Baginda sedang berdiri, maka Baginda akan duduk. Apabila Baginda sedang duduk, maka Baginda akan berbaring. Maka hilanglah perasaan marahnya.


(mafhum Hadis)


Cuba bayangkan wajah dan tindakan kamu ketika marah. Tentu hodoh dan buruk sekali wajah kamu ketika itu.


Imam al-Ghazali pernah berkata;



" Orang yang marah, keadaannya sama dengan binatang buas. Sebaliknya orang yang tenang keadaannya adalah seumpama nabi-nabi, wali-wali dan ahli hikmat. Oleh itu seseorang yang sedang marah boleh memilih untuk menyerupai binatang buas atau manusia yang terpuji”

Jadi, kenapa kamu memilih untuk marah? Terlalu sukarkah untuk bertenang dan berfikir sebentar. Fikir sebentar dan bertindaklah secara rasional. Jangan kamu marah orang sebarangan. Jangan kamu ungkit-ungkit sebarangan.



Kenapalah kamu memilih untuk marah????


Imam Muhammad bin Ka’ab berkata : Sesiapa yang memiliki tiga perkara, maka sempurnalah keimanannya iaitu :


*Apabila mendapat kesenangan, ia tidak terjebak dalam kebatilan
*Apabila dia marah, kemarahannya tidak menggelincirkannya dari landasa kebenaran
*Apabila dia berkuasa, dia tidak mengambil harta yang bukan haknya



Jadi kamu bagaimana? Bagaimana penanda aras keimanan kamu. Bukan bermakna kamu tak boleh marah. Marahlah... tapi biar marah bersyariat. Jangan marah sebarangan. Jangan hanya ikut kata hati kamu, ikut emosi kamu kala itu.



Emosi kamu... tolonglah kawal sedikit!
..............

~Ukhwah kita= kerana Allah~

Hidup saya tidak lengkap tanpa mereka. Mereka ibarat gula dalam hidup saya. Penyeri dalam hidup saya. Pembawa gelak ketawa dan pengkongsi duka lara. Indahnya persahabatan ini. Hidup saling melengkapi. Saya sukakan analogi yang dibawa oleh Hilal Asyraf dalam Sinergi:

Satu tambah satu menjadi tiga... bukan hanya dua.

Tahukah anda siapa yang ketiga yang dimaksudkan Hilal di sini?
Yang ketiga adalah Allah.
Bila dua sahabat menjalinkan persahabatan yang ikhlas, penuh toleransi maka di sebalik ikatan itu... ada Allah yang menguatkannya.

Saya teringat akan mereka-mereka ini yang telah hadir dalam hidup saya. Kurniaan Allah yang tak ternilai harganya. Syukur... syukur dan syukur. Allah mengurniakan mereka kepada saya. Hidup saya lengkap rencahnya dengan mereka.


Hari ini sempena hari kemerdekaan ( tak de kene mengene pun sebenarnya...hihi) lihatlah penyeri-penyeri hidup saya ini.



Kenangan zaman sekolah. Tak silap masa ni kelas tambahan SPM. Antara 'orang-orang' kuat saya ni..hihi (Zahidah,Wahila dan Ekin).

Sod' nisa and Raihan- orang kuat jugak ni..hihi. Apa yang kita makan 2 sama je masa jamuan petang 2 kan...huhu.

Al-Firzanah... sebenarnya kita pilih nama lain kan? Tapi Abg Naim nak jugak nama tu. Dia tanya nak nama mana tapi dia yang pilihkan...huhu. Tapi kata Ustaz Zakaria xpayah nama cantik2... guna nama lama je. Hmm... medan tarbiah saya. Banyak yang saya belajar... banyak yang kita belajar. Tak dinafikan aplikasinya digunakan sampai sekarang. Berkesan... Penasihatnya, Ustaz Abu... we miss u...hihihi=)

Kawan-kawan masa form 6... Nothing 2 say... memang enjoy sangat-sangat.


a> 6AS2 memang best... kelas yang paling banyak wat jamuan makan... 'paling bersatu hati'...hihi.. faham2 je lahh..


Huda, ajat and kak aisyah... masa ni majlis perasmian KEMBARA.


Gabungan PAKK, Sains dan Akaun...huhu

K.Yan dan Wawa... siapa sangka di sebalik kelembutan mereka, sebenarnya mereka ni kelakar... Lot of jokes...hihi.. bergambar bersama keris taming sari..


Haa.. ni bahagian paling istimewa... Penyeri-penyeri hati saya di bumi Malaya ni...hihi. During our visit to Kedah... Banyak sangat kenangan manis, kelakar dan sebagainya.. Harapnya ukhwah kita kekal selamanya.

Ama... i rasa doa u telus la...Why u buka tangan 2 luas sangat.hihi... Doalah, moga persahabatan kita kekal selamanya. Aminn..

Pantai Murni pantai berlumpur...hihi.. Ayu, teha, huda, ajad dan ama... Rasa tak ada sorang 2 tersesat... dia sorang je fakulti Sains...huhu~

Memori di Batu Feringgi... Ingat kuda ingatlah pak cik tu... hihi.. Pengajarannya sebelum buat apa2 sila bertanya dahulu... Namun puas hati.. hihi.. Cerita naik kuda 2 tak perlu kot ditulis di sini... Ingat2 sendiri, gelak2 sendiri...hihi=)



Macam iklan Adabi pulak... hihi.. Jangan lupa publish buah tangan kita dari sini. Bukan senang nak buat... special edition 2..hihi

Last day di Tadika Kolam Batu... ops Kampung Kolam. Jangan marah eh Huda..

Terima kasih banyak2 buat ajat and family... abg ajat (nama baru..hihi) yang sudi amik mc semata-mata nak bawak kitorang jalan2. Jasamu dikenang...


Team balai Islam... banyak juga kenangan dalam balai islam ni...sampai xtahu nak cerita apa. Best...=)


Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Surah Ali-Imran ayat 31

Moga ukhwah kita yang kerana Allah ini akan kekal selamanya. Aminn..